GARUT, KABARNUSANTARA.ID – Harapan warga cibalong, Garut Jembatan Rawayan segera diperbaiki. Jembatan penghubung Garut-Tasik itu rusak sejak dihantam banjir bandang lima bulan lalu.Sudah lima bulan lamanya Jembatan Rawayan dibiarkan dalam kondisi rusak sejak dihantam banjir bandang akhir tahun 2020 lalu.

Padahal, Jembatan Rawayan merupakan akses utama penghubung Desa Simpang di Kecamatan Cibalong, Garut dengan Desa Cijoho yang masuk Kabupaten Tasikmalaya.
“Sekarang jembatan cukup parah kondisinya.

Diperparah lagi pas banjir bandang lima bulan lalu,” ujar Usup Supriatna (60), tokoh masyarakat kampung setempat saat dikonfirmasi wartawan, Senin (1/2/2021) yang dilansir dari detik.com.

Usup menuturkan, jembatan itu ialah akses utama bagi masyarakat Simpang dan Cijoho. Mereka sehari-hari beraktivitas melalui Jembatan Rawayan.

Ada pedagang dari Cijoho yang ke Simpang, pun sebaliknya dari Simpang ke Cijoho. Namun, karena kondisi Jembatan Rawayan rusak, mereka kini takut untuk melintasinya.
Warga yang enggan mengambil resiko akhirnya harus memutar ke jalan yang lebih jauh agar bisa sampai ke lokasi tujuan.

“Budak sekolah lewat sini, yang jualan lewat sini juga. Jadi kalau Jembatan Rawayan ini rusak jadinya repot,” katanya.

Saat ini kondisi jembatan tersebut dilaporkan warga dalam kondisi yang sangat parah dan tidak bisa dilalui.

Perbaikan sudah diupayakan warga setempat secara swadaya. Namun, hasil perbaikan tidak optimal. Warga memperbaiki jembatan dengan menambal alas yang mulai rapuh menggunakan kayu.

Jembatan tetap beresiko untuk dilalui masyarakat. Apalagi saat air di Sungai Rawayan dalam keadaan naik.

Warga setempat berharap agar Jembatan Rawayan segera diperbaiki pemerintah. Sebab sejak dibangun 2006 lalu, jembatan tak pernah diperbaiki.

“Kalau bisa secepatnya diperbaiki. Ini sangat penting bagi masyarakat. Dengan keadaan yang rusak, membuat kami jadi repot harus mutar,” pungkas Usup.