JAKARTA, KABARNUSANTARA.ID – PT Pertamina (Persero) menunda pengerjaan proyek Kilang Bontang usai mitra strategis dalam proyek tersebut menyatakan untuk mundur.

Dari Direktur Megaproyek & Petrokimia Pertamina, Ignatius Tallulembang yang menyebut bahwa mitra yang terpilih untuk proyek itu menyatakan tidak dapat melanjutkan proyek tersebut, sehingga pada saat ini proyek tersebut ditunda sambil mengkaji ulang.

Hingga saat ini, Overseas Oil and Gas (OOG) LLC adalah mitra yang terpilih untuk proyek Kilang Bontang.

“Kilang Bontang sempat jalan, cuma partner tidak bisa lanjutkan, kita hold dulu, kita kaji, supply demand seperti apa, kalau sudah clear akan kita bicarakan dengan stakeholder, kita lihat perkembangan selanjutnya sesuai kebutuhan,” ujarnya kepada media belum lama ini.

Proyek Kilang Bontang tersebut termasuk sebagai proyek stragis nasional yakni untuk Grass Root Refinery (GRR). Proyek tersebut merupakan penugasan langsung oleh pemerintah melalui Keputusan Menteri ESDM No. 7935/2016.

Beleid tersebut menugaskan Pertamina untuk membangun kilang minyak dengan kapasitas sebesar 300.000 barel per hari, kilang tersebut akan memproduksi bahan bakar minyak jenis bensin minimal 60.000 barel per hari dengan standar dan mutu setara Euro IV.

Selain itu, Kilang Bontang bakal memproduksi BBM jenis solar dengan produksi minimal 124.000 barel per hari dengan standar dan mutu setara Euro IV.

Sebelumnya, kerja sama antara Pertamina dan OOG diteken pada 10 Desember 2018 yang dilakukan langsung oleh Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati dan disaksikan langsung oleh Komisaris Utama Pertamina Tanri Abeng, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno, Menteri Energi san Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan, dan Menteri Koordinator (Menko) bidang Perekonomian Darmin Nasution.

Reporter : Fauzen

Sumber : Bisnis.com