KABARNUSANTARA.ID – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil atau akrab disapa Kang Emil, mengunggah sebuah foto yang menggambarkan rencana pengembangan Situ Bagendit di Garut.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jawa Barat Deddy Taufik mengatakan bahwa tempat wisata tersebut akan dikembangkan menjadi tempat wisata berkonsep ekowisata berbasis masyarakat.

“Yang pertama adalah kunci konservasi. Itu yang harus kita lindungi untuk supply air. Kedua, kita dari konservasi juga harus ada pendidikan,” ujar dia kepada Kompas.com, Senin (9/11/2020),yang dilansir dari kompas.com.

Deddy melanjutkan, poin lain dalam ekowisata berbasis masyarakat adalah terbentuknya ruang wisata yang mampu menciptakan efek pengganda ekonomi.

Namun untuk merealisasikan hal tersebut, konsep ekowisata berbasis masyarakat dalam pengembangan Situ Bagendit harus melibatkan masyarakat setempat agar mereka juga mendapat keuntungan secara ekonomi.

Untuk konservasi, wisatawan yang nantinya akan datang ke Situ Bagendit akan diajak untuk makin peduli dan memiliki rasa tanggung jawab akan pelestarian alam.

“Pendidikan ini nanti untuk meningkatkan kesadaran dan apresiasi terhadap alam, nilai sejarah, atau budaya yang ada di Situ Bagendit,” imbuh Deddy.

Dalam pengembangannya, Situ Bagendit juga akan memiliki sejumlah zona yang menawarkan beragam pilihan kegiatan wisata.

Pintu masuk kawasan Situ Bagendit pun bakal dibagi tiga bagian. Masing-masing pintu masuk mencakup sejumlah zona yang nantinya bisa dipilih wisatawan.

Groundbreaking pengembangan Situ Bagendit, imbuh Deddy, akan dimulai Rabu (11/9/2020). Rencananya, pengembangan tempat wisata tersebut akan usai pada 2021.

Usulan dari Pemprov Jabar

Beberapa waktu lalu, kKang Emil melalui Instagram-nya mengunggah sejumlah foto yang menggambarkan rencana pengembangan kawasan wisata Situ Bagendit.

Adapun, pengembangan Situ Bagendit disebutkan untuk mengubahnya menjadi destinasi wisata terbaik di Jawa Barat. “Program ini adalah follow up dari masukan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat kepada Pak Jokowi saat kunjungan kerja di Garut di awal tahun 2019,” ujar Kang Emil dalam unggahan tersebut.

Menurut rencana pengembangan yang dituliskan, pengembangan kawasan wisata tersebut akan berlangsung selama 14 bulan.

“Insyaallah akhir tahun depan sudah bisa pangling untuk dipergunakan seluasnya untuk masyarakat. Doakan semoga lancar. Mari warga Jabar kita #BangkitPulihJuara,” tulis Kang Emil.